Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Glass Filipina Menyerah ke Indonesia di Asian Games Tenggara

Itu akhirnya terjadi. Filipina belum pernah memenangkan medali emas dalam bola basket 5×5 putra di Pesta Olahraga Asia Tenggara selama lebih dari tiga puluh tahun.

Pada hari terakhir Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-31 di Hanoi, ia mengalahkan favoritnya Glass Filipinas 85-81 untuk memenangkan medali emas pertama negara itu. Indonesia mengakhiri pertandingan dengan skor 6-0, sedangkan Glass pulang dengan membawa medali perak dengan rekor 5-1.

Akan lebih sedikit untuk mengatakan bahwa ini adalah penyesalan besar.

Sebelum pertandingan hari Minggu, Filipina memenangkan 18 dari 20 medali emas bola basket putra dan telah memenangkan 52 pertandingan sejak 1997. Sementara negara-negara Asia Tenggara lainnya mendominasi olahraga lainnya, bola basket putra hampir seluruhnya didominasi oleh Filipina. .

Hanya Malaysia yang meraih beberapa medali emas pada 1977 dan 1989. Kini, Indonesia telah menjadikannya klub beranggotakan tiga orang.

Jadi bagaimana kita sampai di sini? Bagaimana Indonesia membuat “Miracle in Hanoi” versi mereka sendiri? Kami memecahkan permainan dan kompetisi.

1. Menembak di luar

Indonesia memilikinya di game ini, bukan Glass. Indonesia membuat 13 dari 31 upaya tiga angka, sedangkan Glass hanya mampu memasukkan tiga dari 16. Untuk pertandingan tersebut, Glass tidak dapat menemukan ritme tembakan mereka dan hanya melakukan 22% dari upaya tiga angka.

Indonesia mengayunkan bola dengan baik di sekeliling dan menemukan orang yang terbuka untuk melihat dengan baik dari luar. Hampir semua orang mendapat pukulan bagus dari luar busur dan itu tidak menyakitkan. Agassi Covandra, Brandon Javado, Abraham Grahita, Derrick Xavierro dan Antagara Thiago masing-masing mencetak dua triple.

Sebaliknya, hanya tiga pemain kelas yang mencetak triple. Pada akhir periode ketiga, Glass bangkit menjadi 60-54 untuk mengontrol permainan. Tapi Indonesia mengakhiri periode dengan tiga kali lipat berturut-turut untuk menangkap keunggulan intervensi keempat yang baik. Ketika Anda panas, Anda panas.

READ  Indonesia naikkan kuota ekspor kelapa sawit

2. Marquez Bolton dilepaskan

Bolton setinggi 7 kaki, pendatang baru Indonesia, melewatkan empat game pertama karena cedera punggung. Dia bermain lima menit yang tidak tepat melawan Vietnam pada Sabtu malam.

Melawan Glass, ia bermain 32 menit dan menuangkan 18 poin bersama dengan sepuluh papan dan jelas mempengaruhi permainan. Tiba-tiba, June Mar Fazardo bukan lagi pemain tertinggi di lapangan.

Golden datang dengan dua permainan penting di menit terakhir, setelah kesalahan Coventry dikurangi menjadi 81-76, kemudian Matthew Wright melipatgandakannya menjadi dua, dengan 11 detik tersisa dari potensi drive Wright yang mematikan. Bolton ditunjuk oleh Rajko Doroman tahun lalu untuk menggantikan mantan importir BPA Lester Prosper, dan dia telah menunjukkan bahwa dia pantas untuk ditunggu.

3. Indonesia memiliki beberapa pemain dan pelatih yang bagus

Doroman, mantan pelatih kaca, telah bergabung dengan program bola basket Indonesia sejak 2019. Dia sekarang adalah direktur proyek dan pelatih kepala rekan sesama Serbia Milos Bejik. Jadi tim nasional Indonesia telah berada di bawah pelatihan bola basket gaya Serbia selama tiga tahun sekarang.

Selain Bolton, acara muda ini untuk Xzavierra berusia 6-8 tahun 19 tahun, yang telah berlatih selama lebih dari dua tahun di NBA Global Academy di Australia. Brandon Javado, guard 6-4, memiliki pengalaman bermain di Japan P.League.

Jangan salah, Indonesia datang ke Hanoi dengan harapan bisa meraih medali emas.

4. Kondisi kehilangan kaca melunak

Dengan hanya tiga minggu untuk mempersiapkan versi Glass ini, Ravena bersaudara dari Jepang tidak berlatih sebagai tim penuh sampai pesawat tiba, mendorong mereka untuk menyalahkan ketidaksiapan atas kegagalan ini. Tetapi pada saat Olimpiade 2017, sudah ada tanda-tanda bahaya.

READ  Indonesia membuka cabang bank milik negara pertama di Taiwan

Pemilihan Glass muda diblok oleh pemain PBA Christian Standardinger, Troy Rosario, Pacer Amar, Kevin Ferrer dan Kiefer Ravena.

Tim kaca ini cacat – hanya dua penembak murni, tidak ada kedalaman bangku – tapi sejujurnya garis ini akan dengan mudah memenangkan emas tujuh atau sembilan tahun yang lalu. Pada tahun 2022, Indonesia adalah foil yang sempurna.

Itu terdiri dari seorang pelatih yang tahu gaya permainan Filipina, seorang pemain alami yang hebat dan atletis yang mematikan cat dan menetralisir Fazardo, dan banyak pemain yang menembak dengan baik.

5. Kelelahan mungkin terjadi

Chowdhury hanya menggunakan delapan pemain, salah satunya – Kip Montalbo – hanya bermain lima menit. Jadi dia hanya memutar tujuh pemain untuk sebagian besar permainan.

Akhirnya, Indonesia memperoleh lebih banyak kekuatan. Mereka dengan cepat menangkap bola lepas, tanpa henti di luar papan, dan disiplin dalam bertahan.

Apakah ada perbedaan antara LeBron Lopez atau Navarro atau Isaac Gove? Sulit untuk mengatakan dengan pasti. Tetapi masing-masing dari empat teman sekelas mencatat 31 menit atau lebih. Sebaliknya, Bejic merotasi 10 pemain, dengan hanya dua – Bolton dan Thiaxa – merekam lebih dari 30 menit.