September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di Indonesia, warga Afghanistan memprotes Taliban dan menuntut pemukiman kembali

Jakarta: Ratusan pengungsi Afghanistan tinggal di sana Indonesia, Sebagian besar anggota Hazara Minoritas berunjuk rasa pada hari Selasa untuk memprotes TalibanMenyerukan penaklukan negara mereka dan pemukiman kembali di negara ketiga.
Indonesia tidak menandatangani A Konvensi Pengungsi 1951 dan protokol 1967, dan pemerintah tidak mengizinkan pencari suaka untuk bekerja atau mengakses sekolah dan rumah sakit umum.
Para pengunjuk rasa turun ke jalan di luar kantor badan pengungsi PBB di ibu kota. JakartaBanyak yang mengatakan mereka sangat prihatin dengan keluarga yang kembali ke rumah. Paling Hazara Muslim Syiah yang dibenci oleh ekstremis Muslim Sunni dan didiskriminasi oleh banyak orang di negara mayoritas Sunni.
“Semua orang takut dengan situasi saat ini dan berusaha mati-matian untuk melarikan diri,” kata Hakmat, seorang pengunjuk rasa berusia 28 tahun. Ziraki.
Ziraki mengatakan kerabatnya, yang telah hidup dalam kemelaratan selama bertahun-tahun tanpa pekerjaan, akhirnya kembali Afganistan. Pada hari Jumat, dia menerima pesan teks dari saudara perempuannya yang mengatakan bahwa dia depresi dan bahwa semua orang di desa mereka telah mengirim anak perempuan mereka ke luar negeri.
Spanduk pada rapat umum hari Selasa bertuliskan “Afghanistan tidak aman” dan “Setel ulang pengungsi Afghanistan dari Indonesia.”
“Menunggu lebih dari delapan tahun tanpa pemukiman kembali itu mengerikan,” kata Ziraki.
Pejabat badan pengungsi PBB di Jakarta tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.
Polisi dibubarkan setelah beberapa jam setelah polisi diintimidasi akan menangkap mereka karena melanggar darurat kesehatan di Jakarta korban Virus Corona.
Sejak April, lebih dari setengah dari 13.400 pengungsi Indonesia adalah warga Afghanistan, menurut angka PBB.
Banyak pencari suaka berlari sebagai titik loncatan untuk mencapai Indonesia Australia Dengan kapal. Namun sejak tahun 2013, pemerintah Australia sudah sering mengembalikan kapal pengangkut air laut ke perairan Indonesia.