Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Delhi dan Jakarta tingkatkan kerja sama keamanan, berbagi teknologi, kata Duta Besar Indonesia Krishnamurthy

New Delhi: India dan Indonesia berencana untuk meningkatkan kerja sama bilateral di bidang pertahanan dan keamanan dan mengadakan diskusi rutin tentang berbagi teknologi di lingkungan geopolitik yang berubah dengan cepat, kata Duta Besar india untuk India Ina Krishnamurthy.

Dalam wawancara eksklusif dengan ThePrint, Krishnamurthy setelah penandatanganan Jakarta dan New Delhi, Perjanjian Kerjasama Pertahanan Pada tahun 2018, kedua belah pihak telah mengadakan pembicaraan rutin tentang berbagi teknologi dalam hal peralatan dan senjata yang mereka produksi, termasuk kemungkinan ekspor rudal BrahMos India ke Indonesia.

“Kerja sama pertahanan antara Indonesia dan India bukan hanya jual beli. Bukan hanya ekspor atau impor, lebih dari itu. Karena kita sama-sama tahu kapabilitas dan kapabilitas di industri pertahanan kita masing-masing,” kata Krishnamurthy kepada ThePrint.

Dia menunjukkan bahwa pesawat tempur dan peralatan pertahanan Indonesia digunakan oleh pasukan penjaga perdamaian PBB.

“Kami sekarang melihat peningkatan keamanan … sekarang kapal datang dari Indonesia ke India dan dari India ke Indonesia. Juga, pembicaraan rutin sedang berlangsung antara kementerian pertahanan kedua negara,” tambahnya.

minggu lalu, INS Sumeda Bali mengunjungi pelabuhan Tanjung Benoa sebagai bagian dari pengerahan jarak jauh Angkatan Laut India di Samudera Hindia Tenggara. Sebelum memasuki Bali, kapal melakukan latihan kemitraan maritim pada 2 Agustus KRI Sultan HasanuddinSEBUAH Sigmakorvet kelas TNI Angkatan Laut, demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh Angkatan Laut India.

“Kita sekarang juga harus ingat bahwa gangguan pada rantai nilai global akan mengganggu industri pertahanan kita,” tambahnya.


Baca selengkapnya: Islam Nusantara menyelamatkan umat Islam Indonesia dari ISIS. India juga bisa dibantu


‘Indo-Pasifik yang tidak bisa kita miliki’

Jakarta dan New Delhi, menurut Dubes RI, bekerja sama dalam Jaringan Strategis Indo-Pasifik berdasarkan aturan dan prinsip masing-masing.

READ  Indonesia akan mempublikasikan aturan pajak ekspor nikel di Q3 - resmi

Indonesia mengikuti aturan Indo-Pasifik yang ditetapkan di bawah sistem Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).Pandangan ASEAN tentang Indo-PasifikcKerja sama maritim menjadi prioritas dalam hal ini.

“Kami saling menghormati ide dan prinsip … tetapi yang paling penting ASEAN, karena kami adalah bagian darinya, ASEAN dan India percaya bahwa kami harus membangun jembatan dengan mengingat dinamika global,” katanya.

“Kita harus memahami bahwa kita tidak dapat memiliki kawasan Indo-Pasifik. Kami berada di kawasan Indo-Pasifik. Jadi, jika orang ingin bekerja sama atau berkolaborasi di Indo-Pasifik, mereka harus memahami bahwa negara-negara seperti kita sudah ada di sini dan kita memiliki laut, daratan di Indo-Pasifik, ”tambahnya.

Untuk pertama kalinya pada bulan Mei tahun ini, ASEAN dan AS bersama-sama mengadakan pertemuan puncak khusus untuk menekankan pentingnya blok 10-anggota dengan Indo-Pasifik yang “bebas dan terbuka”. Pusat ASEAN Pada intinya.

Krishnamurthy juga menyoroti bahwa Indonesia dan India adalah “negara tetangga” karena kedekatan antara Kepulauan Andaman dan Nicobar serta pulau Sumatra di Indonesia.

“Saya pikir kita harus memperhatikan jarak geografis antara kedua negara … jadi saat bertetangga, kita harus menghormati integritas dan kemerdekaan satu sama lain,” katanya.

KTT G20 akan menjadi ‘pengubah permainan’

Indonesia adalah ketua G20 tahun ini, dan KTT G20 di Bali pada bulan November datang pada saat perang Rusia-Ukraina sedang berlangsung.

Pada akhir Juni, Presiden Indonesia Joko Widodo menjadi pemimpin Asia pertama yang mengunjungi medan perang Ukraina, diikuti oleh anggota G20 Rusia “jembatan komunikasi“Antara Kiev dan Moskow.

“Kami ingin G20 (diselenggarakan oleh Indonesia) menjadi game-changer dalam isu-isu global, terutama tantangan ketahanan pangan dan energi,” kata Krishnamurthy.

READ  India, SA, Indonesia WTO harus fokus pada aspek pengembangan e-commerce

Dia juga menyoroti fakta bahwa setelah kunjungan Presiden Widodo, ekspor gandum dari pelabuhan Ukraina dilanjutkan, dengan pengiriman pertama 26.000 ton ke Libanon pada 3 Agustus. Inisiatif Butir Laut Hitam.

“Kami dengan rendah hati bangga telah membuka ekspor biji-bijian dalam waktu singkat setelah Vijaya. Pembukaan ekspor biji-bijian ini akan membantu volatilitas harga dan ketidakpastian dalam rantai nilai dan masalah ketahanan pangan,” katanya.

(Diedit oleh: Nita Fatima Siddiqui)


Baca selengkapnya: Biden menyerang Xi, dengan mengatakan China membuat ‘kesalahan’ dengan melewatkan KTT G20 dan COP26