Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana Indonesia Dapat Memotong Listrik Batu Bara – Dan Cepat

Bagaimana Indonesia Dapat Memotong Listrik Batu Bara – Dan Cepat

Pada pembicaraan iklim global COP26 di Glasgow, PLN mengumumkan peta jalannya untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060. Utilitas milik pemerintah Percaya diri Mencapai target emisi puncak sebesar 335 mtCO2e pada tahun 2030 dan bauran energi terbarukan sebesar 24,8% pada tahun 2030. Target ini diperkirakan paling ambisius setelah Indonesia’s Just Energy Transition Partnership (JETP). Tertanda Pada November 2022.

JETP Indonesia mencakup komitmen US$20 miliar kepada negara untuk mempercepat transisi energinya, termasuk penghentian awal pembangkit batubara dan membangun sistem terbarukan. Target bersama ini lebih ambisius dari target Indonesia sebelumnya, karena menyerukan bauran energi terbarukan minimal 34% dan emisi puncak 290 mtCO2e pada tahun 2030, dengan syarat dukungan internasional.

Sebagian besar negara-negara G7 memiliki komitmen dana $10 miliar di bawah aliansi yang disebut International Partners Group (IPG). Tambahan $10 miliar akan disediakan oleh lembaga keuangan GFANZ (Glasgow Financial Alliance for Net Zero). Deklarasi Bersama JETP menetapkan daftar item rencana aksi yang telah disetujui Indonesia untuk diselesaikan dalam waktu tiga bulan dan enam bulan, termasuk dialog partisipatif inklusif, kerangka tata kelola dan rencana investasi untuk menarik dana.

JETP adalah demonstrasi peningkatan ambisi dari Negara Anggota IPG dan GFANZ. Struktur pembiayaan dimaksudkan untuk mencapai “yang pertama” – membiayai pensiun dini batu bara, memperkenalkan sistem kredit karbon yang dapat diandalkan dari penghentian batu bara secara bertahap, dan oleh karena itu menjadi perusahaan pertama yang mengambil beberapa risiko keuangan untuk bergerak maju. Ini seharusnya tidak menjadi bisnis seperti biasa, dan harus meningkatkan dukungan Global North untuk dekarbonisasi di Global South, yang tidak didaur ulang.

Transisi energi yang berarti tidak hanya mengandalkan penggantian beberapa pembangkit listrik, tetapi membutuhkan transformasi seluruh jaringan dan sistem energi.

READ  Asiamet menghadapi penundaan Pemerintah di Indonesia

Di sisi lain, perjanjian JETP memberikan peluang politik dan finansial untuk menghentikan pembangkit batubara sebelum tanggal pensiun alaminya. Upaya sebelumnya hanya berfokus pada peningkatan investasi dalam energi terbarukan Pertumbuhan sedang. Seruan masyarakat sipil untuk melepaskan diri dari batu bara dan pembangkit batu bara telah menemui penolakan selama bertahun-tahun dan akhirnya mulai melihat dampaknya.

Sebelum perjanjian JETP, Indonesia mengeluarkan Peraturan Presiden 112 Tahun 2022, yang secara tegas berkomitmen untuk melakukan pensiun dini pembangkit listrik tenaga batubara berdasarkan dukungan internasional. Peraturan tersebut juga menjanjikan pelarangan pembangkit batu bara baru, melewati rencana strategis di tingkat nasional, yang secara luas diyakini berarti pembangkit listrik captive yang memprioritaskan industri hilir.

Dana JETP dapat disalurkan untuk pensiun dini batu bara, yang dapat dimulai di jaringan yang memiliki kapasitas tinggi, seperti jaringan Jawa-Pali. Hal ini dapat disalurkan ke pembangkit listrik captive non-constrained, menggantikan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara dalam jalur pipa dengan energi terbarukan beban dasar.

Peluang yang disajikan oleh kesepakatan JETP melampaui pensiun batubara dan peningkatan energi terbarukan. Transisi energi yang berarti tidak hanya mengandalkan penggantian beberapa pembangkit listrik, tetapi membutuhkan transformasi seluruh jaringan dan sistem energi. Indonesia adalah negara kepulauan dengan lima pulau utama, dan lima jaringan listrik dibangun di sekitar gugus ini: Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Maluku-Papua-Nusa Tenggara, dan Jawa-Bali. Kelima fase ini terpisah satu sama lain. Setiap tahap adalah pasarnya sendiri yang beroperasi di lingkungan penawaran dan permintaan, tarif dan pendapatan yang berbeda. Sebagai contoh, jaringan Jawa-Poli memiliki kebutuhan listrik yang tinggi, tetapi saat ini juga kelebihan kapasitas, sehingga menghambat pengadopsian kapasitas tambahan terbarukan yang baru. Sementara empat jaringan listrik lainnya di luar Jawa-Bali tidak dalam kapasitas penuh, namun pertumbuhan permintaan masih belum cukup untuk menarik investasi serius di bidang energi terbarukan.

READ  Banker kembali menobatkan BRI sebagai bank terbaik di Indonesia

Menambahkan energi terbarukan dalam skenario ini berarti menambahkan lapisan perantara energi ke sistem jaringan yang sudah kompleks. Itu bisa dan harus dilakukan, tetapi membutuhkan pengoptimalan bertahap. Jaringan listrik harus (i) smart grid sehingga dapat menangani sebagian besar energi intermiten, (ii) memiliki kapasitas beban dasar terbarukan yang didukung oleh penyimpanan energi yang memadai, dan (iii) saling terhubung satu sama lain. Untuk mendistribusikan kelebihan daya secara efisien ke daerah-daerah yang kekurangan daya di seluruh pulau. Sejauh ini, sudah ada Tidak ada investasi berarti Memperbaiki Jaringan Transmisi Indonesia. Kesepakatan JETP dapat memberikan peluang nyata pertama untuk meningkatkan minat terhadap investasi tersebut.

Sejauh ini, belum ada investasi berarti dalam peningkatan jaringan transmisi Indonesia (Wolfgang Schweitzer via Getty Images)

Untuk melayani lima jaringan listrik di seluruh nusantara, Indonesia mengandalkan bahan bakar yang mudah diangkut untuk menggerakkan jaringan tersebut, terutama batu bara dan minyak, dan telah mengembangkan sistem rantai pasokan dan logistik lengkap dari hulu ke hilir. Peningkatan energi terbarukan yang signifikan dalam bauran energi akan berdampak besar ke atas dan ke bawah rantai pasokan ini, yang bila dikelola dengan baik dapat diubah menjadi peluang.

Ini adalah kesempatan untuk melakukan percakapan yang bermakna dengan pekerja di pabrik dan tambang batu bara, komunitas yang terpengaruh oleh rantai pasokan, dan wilayah yang telah membentuk ekonomi mereka di seputar batu bara. Mereka perlu dilibatkan untuk mengembangkan peran mereka dalam ekonomi hijau di masa depan, mengidentifikasi keterampilan baru yang dibutuhkan untuk mendapatkan pekerjaan ramah lingkungan, dan secara sistematis menyebarkan program untuk pelatihan ulang dan pengembangan. Ini adalah peluang untuk menciptakan kerangka transisi nasional yang adil Hanya empat pilar perubahan: (1) “keadilan rekognitif” atau pengakuan atas kerentanan, (2) “keadilan prosedural” atau pengaturan prosedur inklusif yang sesuai, (3) “keadilan distributif” atau pemerataan biaya dan manfaat, dan (4) “keadilan restoratif” atau dampak perubahan Mengumpulkan dana yang diperlukan untuk mengurangi atau memperbaiki.

READ  India kalah dari india dengan skor 1-4

Namun, biaya untuk melakukan hal ini melampaui apa yang tercantum dalam struktur pembiayaan proyek, sehingga pinjaman lunak tidak berjalan jauh. Sangat penting bahwa dana JETP mengatasi biaya transisi melalui hibah.

Dalam kasus kontrak JETP Afrika Selatan, hanya 4% dari komitmen finansial mereka sebesar $8,5 miliar datang dalam bentuk hibah, dengan sisanya berupa pinjaman lunak dan komersial. Global North sebaiknya menunjukkan lebih banyak ambisi dalam mendukung perubahan yang adil dalam kasus Indonesia, terutama seperti yang tertulis dalam Deklarasi JETP. Jika dirancang dengan baik, Indonesia dapat menggunakan momentum ini untuk merekayasa transformasi sosial yang mengikuti transformasi sistem energinya.

Produk dari Pusat Pengembangan Indo-Pasifik Lowy Institute, dengan pendanaan dari Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia.


Pusat Pengembangan Indo-Pasifik IPDC