Oktober 4, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Australia: Para ilmuwan mengatakan bahwa jenis buaya yang baru ditemukan memakan dinosaurus kecil di makanan terakhirnya

Australia: Para ilmuwan mengatakan bahwa jenis buaya yang baru ditemukan memakan dinosaurus kecil di makanan terakhirnya

itu tulang fosil Conractosuchus Soroctonus digali pada tahun 2010 dari Sheep Station dekat Formasi Winton, batuan dasar geologis berusia sekitar 95 juta tahun.

Di dalam perut buaya sepanjang 2,5 meter, para ilmuwan telah mengidentifikasi sisa-sisa ornithopod muda yang dicerna sebagian, menurut sebuah makalah penelitian yang menyebutkan spesies baru yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Gondwana Research pada 11 Februari.

Ini adalah bukti pertama buaya memangsa dinosaurus di Australia, kata Museum Zaman Dinosaurus Australia dalam sebuah pernyataan.

Spesimen buaya, yang awalnya diawetkan dalam blok batulanau, sebagian hancur. Namun, kerusakan itu mengungkapkan sejumlah tulang kecil dari kerangka kecil pucat makhluk.

Para ilmuwan menggunakan teknik pemindaian sinar-X dan CT untuk menemukan tulang di dalam spesimen buaya, serta pemrosesan komputer selama sepuluh bulan untuk menghasilkan rekonstruksi tulang 3-D.

Dengan 35% buaya air tawar yang diawetkan, para peneliti dapat memulihkan tengkorak hewan yang hampir lengkap. Dan sementara mereka tidak bisa mengklasifikasikan dinosaurus kecil di dalam perutnya, mereka menggambarkannya sebagai remaja dengan berat hampir 1,7 kilogram.

Siaran pers menambahkan bahwa buaya membunuh atau mencari hewan itu tak lama setelah kematiannya.

Penemuan seperti itu “sangat langka, karena hanya beberapa contoh pemangsaan dinosaurus yang diketahui secara global,” kata siaran pers tersebut.

“Meskipun Conractosuchus bukan spesialis dalam memakan dinosaurus, ia tidak akan mengabaikan makanan yang mudah, seperti sisa-sisa kecil ornithopoda yang ditemukan di perutnya,” kata Dr. Matt White, asisten museum yang memimpin penelitian tersebut. pernyataan.

“Ada kemungkinan bahwa dinosaurus membentuk sumber daya penting dalam jaring makanan ekologis Kapur.

“Karena tidak ada spesimen global yang sebanding, buaya prasejarah ini dan makanan terakhirnya akan memberikan petunjuk tentang hubungan dan perilaku hewan yang menghuni Australia jutaan tahun yang lalu.”

Buaya confractosuchus sauroktonos adalah buaya kedua yang diberi nama dari Formasi Winton. Lapisan batu telah mengungkapkan banyak penemuan ilmiah dalam beberapa tahun terakhir, termasuk penemuan yang berusia 96 juta tahun pterodaktili Pada Oktober 2019.